Tips Memilih Valve Yang Tepat

Tanggal :15/06/2021 10.36.00 Penulis : Lis

Tips Memilih Valve Yang Tepat - Panduan Membeli

Valve adalah perangkat mekanis yang mengontrol aliran dan tekanan fluida dalam sistem hidrolik atau udara. Mereka adalah komponen penting dari sistem pipa yang mengangkut cairan, gas, uap, lumpur, dll.

Ada banyak jenis valve yang tersedia, masing-masing memiliki karakteristik, kapasitas, dan kegunaan yang berbeda. Ada berbagai metode operasi yang tersedia: manual, pneumatik, listrik, dll.

 

Bagaimana cara memilih valve?

Sebelum memilih valve Anda, Anda perlu menentukan untuk apa itu akan digunakan. Apakah itu akan digunakan untuk mengatur cairan atau menghentikan alirannya?

Kemudian perlu untuk memverifikasi jenis media yang akan beredar dalam sistem: apakah itu gas atau cairan? Apakah media bersifat korosif, netral secara kimia, produk makanan atau cairan medis yang memerlukan kondisi kebersihan khusus?

Ketika datang ke sistem operasi valve, penting untuk mengetahui apakah itu diaktifkan secara manual atau otomatis. Dalam satu kasus, seseorang harus berada di tempat untuk mengoperasikan valve, sementara dalam kasus lain valve dapat dioperasikan dari jarak jauh, dari stasiun kontrol misalnya.

Terakhir, penting untuk mengetahui bagaimana valve akan diintegrasikan ke dalam sistem dan jenis rakitan atau pemasangan yang digunakan, terutama jika perlu dilas, dibaut melalui flensa, atau disekrup.

Setelah Anda menentukan elemen yang berbeda ini, Anda dapat fokus pada karakteristik teknis instalasi Anda, khususnya aliran dan tekanan yang memungkinkan Anda menentukan dimensi valve Anda.


Apa jenis-jenis utama valve?

Ada berbagai jenis valve yang akan sedikit banyak disesuaikan dengan kebutuhan Anda. Jika Anda ingin menghentikan sirkulasi cairan, kami sarankan Anda memilih valve penutup seperti ball valve, knife gate valve atau gate valve.

Jika Anda ingin mengontrol laju aliran fluida, akan lebih baik untuk memilih control valve seperti needle valve, globe valve, piston valve atau butterfly valve, yang semuanya memberikan pelambatan yang baik.

Pilihan valve juga tergantung pada laju aliran, tekanan dan jenis fluida yang diangkut karena ini akan menentukan bahan dari mana valve itu dibuat.


Kapan Anda harus menggunakan butterfly valve?

Butterfly valve terutama digunakan untuk mengontrol laju aliran fluida. Tergantung pada bahan apa terbuat, valve dapat digunakan untuk berbagai jenis cairan: cairan kimia netral seperti air atau minyak, lumpur, produk makanan atau cairan farmasi dan beberapa butterfly valve dapat dirancang khusus untuk beroperasi dengan cairan korosif. Namun, butterfly valve tidak dapat digunakan untuk cairan yang mengandung partikel padat karena dapat mencegahnya menutup sepenuhnya.

Butterfly valve adalah valve seperempat putaran. Ini membutuhkan rotasi 90 ° antara posisi terbuka dan tertutup untuk beroperasi. Untuk diameter besar, mungkin memerlukan sistem penggerak yang dilengkapi dengan gearbox yang mengkompensasi tekanan yang diberikan langsung pada valve.

Butterfly valve dirancang untuk memastikan sistem penyegelan yang baik. Butterfly valve berdiameter besar sering menggunakan pemasangan flensa, dan yang dimaksudkan untuk sirkuit pemanas, misalnya, umumnya katup sekrup. Butterfly valve biasanya memiliki kebutuhan ruang yang minimal, terutama dibandingkan dengan ball valve.


Kapan Anda harus menggunakan ball valve?

Ball valve digunakan untuk menghentikan aliran cairan. Ball valve berbentuk bola dengan lubang yang dibor di dalamnya, umumnya berdiameter sama dengan pipa. Ini adalah valve seperempat putaran yang memiliki keuntungan tidak menghalangi aliran cairan dalam posisi terbuka. Ketika lubang di bola memiliki diameter yang sama dengan pipa, itu disebut valve "aliran penuh". Dalam posisi tertutup valve jenis ini menyediakan sistem penyegelan yang baik. Katup ini digunakan untuk cairan (air, minyak,…) dan gas.

Beberapa ball valve juga dilengkapi dengan sumbat berbentuk kerucut.

Ball valve juga datang sebagai valve 3 arah atau 4 arah. Dalam hal ini mereka juga dikenal sebagai valve sektor.


Kapan Anda harus menggunakan globe atau piston valve?

Globe valve dan piston valve beroperasi dengan prinsip yang sama. Batang, dengan bagian berbentuk piring atau piston di ujungnya, turun ke valve untuk menghalangi aliran cairan. Valve ini sangat cocok untuk mengatur cairan sesuai dengan tekanan dalam pipa. Banyak aktuator globe valve berisi pegas penyetel yang memungkinkan bukaan katup disesuaikan menurut tekanan.

Kerugian utama dari jenis valve ini adalah kehilangan head yang signifikan. Selain itu, ketika tekanan fluida terlalu tinggi, sulit untuk mengoperasikan valve ini dalam posisi tertutup. Mereka juga dapat menutup dengan sangat cepat yang dapat menyebabkan palu air. Valve ini juga tersedia sebagai valve 3 arah.


Kapan Anda harus menggunakan needle valve?

Needle valve digunakan khususnya untuk pengaturan cairan atau gas aliran rendah.

Ini adalah valve berdiameter kecil yang dirancang untuk aplikasi tekanan rendah. Mereka umumnya dioperasikan secara manual. Mereka sangat sering ditemukan dalam aplikasi domestik dan operasi pengambilan sampel cairan. Mereka murah yang menjelaskan mengapa mereka begitu populer.


Kapan Anda harus menggunakan diaphragm valve?

Diaphragm valve terutama digunakan dalam proses higienis dan aseptik, yaitu ketika cairan yang bersirkulasi harus diisolasi dari potensi kontaminasi.

Valve ini beroperasi terutama dalam mode terbuka/tertutup, meskipun dalam beberapa kasus mereka dapat digunakan untuk pengaturan cairan. Dalam posisi terbuka, valve ini disebut "aliran penuh" dan hampir tidak ada penurunan tekanan karena diafragma penutup sepenuhnya membersihkan aliran fluida. Keketatan penyegelan valve ini sangat baik karena tidak ada kontak langsung antara cairan dan batang, tetapi mereka memerlukan perawatan rutin untuk memastikan bahwa diafragma dalam kondisi baik, terutama jika cairan diisi dengan partikel padat. Penting untuk memeriksa bahwa bahan membran disesuaikan dengan baik dengan suhu operasi dan kondisi tekanan untuk menghindari keausan dini.

Diaphragm valve terutama digunakan dalam industri makanan dan farmasi. Mereka juga sering digunakan dalam industri kimia dan dalam aplikasi ultra murni, tergantung pada bahan pembuatnya, terutama membran. Mereka juga cocok untuk lumpur dan cairan yang sangat kental.


Kapan Anda harus menggunakan knife gate valve?

Knife gate valve biasanya digunakan di pertambangan, pembangkit listrik dan industri kertas, kimia dan makanan. Mereka memiliki keuntungan menjadi sangat kompak karena gerakan linier dari peredam penutup (pelat yang menghalangi aliran fluida dalam posisi tertutup). knife gate valve terutama merupakan valve penutup, meskipun dapat digunakan sebagai control valve ketika rana ditempatkan pada posisi terbuka sebagian.

Knife gate valve dapat digunakan untuk cairan yang mengandung partikel padat seperti air limbah atau lumpur. Sebagai aturan umum, knife gate valve dirancang untuk disegel di sisi hulu sirkuit (di sisi saluran masuk fluida), tetapi beberapa katup disegel di kedua sisi, memungkinkan mereka untuk digunakan terlepas dari arah aliran fluida. . Pada posisi terbuka, head loss sangat rendah karena katup tidak menyebabkan perubahan arah fluida. Namun, waktu penutupan dan pembukaan bisa sangat lama, dan Anda harus mempertimbangkan perawatan rutin untuk memperbaiki masalah keausan antara elemen penutup.


Bagaimana cara menghindari water hammer?

Water hammer adalah tekanan fluida yang berlebihan, sering terjadi setelah valve ditutup dengan cepat. Itu membuat suara khas yang bisa Anda dengar di pipa. Tekanan yang berlebihan ini dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan, yang dapat menyebabkan sirkuit putus.

Untuk menghindari water hammer, Anda dapat:

  • Pasang pengatur tekanan sebelum valve untuk mengontrol tekanan.
  • Pasang water hammer arrestor sebelum valve: water hammer arrestor adalah sejenis tangki ekspansi yang dirancang untuk mengurangi gelombang kejut dan menyerap tekanan berlebih.
  • Tingkatkan diameter sirkuit sebelum valve untuk mengurangi tekanan untuk bagian sirkuit ini.


Apa itu multi channel valve?

Multi channel valve adalah valve yang memiliki lebih dari satu saluran masuk dan/atau saluran keluar. Yang paling umum adalah valve 3 arah dan umumnya ball valve. Valve ini umumnya digunakan untuk mengatur aliran fluida dalam suatu instalasi antara dua sirkuit yang berbeda. Mereka juga dapat digunakan untuk mencampur 2 cairan. Ada juga valve 4 arah, 5 arah, dan 6 arah. Valve dengan lebih banyak saluran dari ini sangat jarang.

kategori

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag

Logo IDT
Chatbot